SUARA BAPTIS PAPUA

Dukung Aksi Perdamaian Atas Kekerasan di Papua Barat.
Jika Anda Peduli atas kemanusiaan Kaum tertindas di Papua barat Mohon Suport di sini:

Please donate to the Free West Papua Campaign U.K.
Kontribusi anda akan kami melihat ada perubahan terhadap cita-cita rakyat papua barat demi kebebasan dan kemerdekaannya.
Peace ( by Voice of Baptist Papua)

Home » , , , » Yan Christian Warinussy Konflik Papua akibat Provokasi

Yan Christian Warinussy Konflik Papua akibat Provokasi

Written By Voice Of Baptist Papua on December 7, 2012 | 12:05 AM

Yan Christian Warinussy
Jayapura. Seorang aktivis bantuan hukum di Papua telah mengatakan kerusuhan di Manokwari, Papua Barat, merupakan indikasi yang jelas dari upaya untuk mengguncang wilayah tersebut untuk mendorong perlunya kehadiran keamanan yang lebih kuat. Dia mendesak para pemimpin suku di Papua dan Papua Barat untuk tidak membiarkan dirinya terprovokasi.
"Saya ingin memanggil para pemimpin suku di Papua, seperti Arfak, yang Doreri, yang Wamesa, tidak mudah jatuh ke provokasi mengikuti perkembangan terbaru," Yan Christian Warinussy, direktur dari Lembaga Penelitian, Analisis, dan Pengembangan Bantuan Hukum (LP3BH) di Manokwari, Kamis.
Yan mengatakan ia percaya itu adalah jelas bahwa dalam kasus insiden Manokwari, di mana polisi menembak dan membunuh tahanan melarikan diri Timotius Ap, ada pihak-pihak tertentu yang ingin konflik horizontal antar kelompok untuk keluar di Papua Barat.
"Indikasinya jelas sejak bentrokan [pecah] antara pribumi Papua - Yapen Waropen yang suku dengan anggota kelompok etnis Seram - di Sorong baru-baru ini," katanya, berbicara lain konflik terbaru di wilayah tersebut. Dia menambahkan bahwa ketegangan antara kelompok-kelompok suku juga muncul selama ulang tahun 1 Desember Gerakan Papua Merdeka (OPM) dan "bahkan muncul dalam kasus penembakan Timotius Ap," di Manokwari.
Dia tidak memberikan rincian tentang indikasi bahwa ketegangan suku sedang diprovokasi, tapi ia mengatakan bahwa semua pemimpin suku harus menahan diri dan memungkinkan polisi Manokwari untuk menyelidiki penembakan itu.
"Jika keluarga korban menemukan indikasi pelanggaran hukum dalam kasus penembakan mati dari Timotius Ap, mereka memiliki hak, dijamin oleh hukum yang berlaku, untuk mengajukan gugatan hukum sesuai dengan prosedur dan hukum Mekanisme yang berlaku, "kata Yan.
Dia mengatakan, benih-benih konflik sedang ditaburkan oleh kelompok-kelompok yang katanya "profesional dan terlatih," dan diduga kuat berasal dari lembaga-lembaga resmi negara.
"Ada orang di antara [lembaga negara] nya pemimpin yang ingin melihat Papua Barat tidak damai," katanya.
Yan mengatakan target jelas, "melemahkan kontrol sipil dan upaya untuk menciptakan pemerintahan yang bersih dan akuntabel yang akan mendorong pembangunan di Papua Barat," dengan menciptakan lingkungan yang stabil untuk investasi skala besar di kawasan, dan karenanya membenarkan kehadiran keamanan yang lebih kuat ada.
Juru bicara Polda Papua Adj. Kombes. I Gede Sumerta Jaya mengatakan kota Manokwari polisi pada 4 Desember menerima informasi bahwa Timotius Ap, juga dikenal sebagai Arnold Ap, yang telah melarikan diri dari penjara pada tanggal 16 September, berada di rumah mertuanya 'di Jalan Baru Manokwari.
Ketika polisi datang untuk menangkapnya, tersangka melarikan diri dengan sepeda motor dan dikejar sampai pantai Maripi, di mana ia mencoba untuk menembak pada personel polisi menggunakan pistol rumah-berkumpul. Polisi menembak untuk melumpuhkan dia tapi memukul pinggang. Timotius, yang telah dipenjara karena kejahatan pencurian, pemerkosaan dan lainnya, meninggal dunia tidak lama setelah.
Keesokan harinya, sebuah pawai untuk memprotes terjadi di Manokwari. Massa yang terlibat dalam perusakan dan pembakaran dan polisi menggunakan gas air mata untuk membubarkan massa.
Share this article :

0 Komentar Anda:

Post a Comment

Your Comment Here

Recent Posts

Twitt VBPapua

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SBP-News @VBaptistPapua - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger